Aku Benci 'Dia' - Part 2

"Macam ni sebenarnya, aku dekat dengan dia kerana aku cemburu dengan kepandaiannya. Dan ketika aku bersekolah di kampung bersamanya, dia sering menduduki tempat pertama semasa peperiksaan. Dan mak aku selalu membanding-bandingkan aku dengan dia. Dari sejak hari itu aku tekad untuk berkawan dengannya sampai aku berjaya" penjelasan Harif.

"Sampai kau berjaya saja? Bukan sampai di Syurga? Kau ni ikhlas ke tidak berkawan dengan dia? Astagfiruallah .. " balas Ery.

Harif diam seketika. Tetapi memang benar itu niatnya. Kepalanya sudah pening memikirkan tentang Muhammad, dia lantas berlalu pergi ke kampus dan meninggalkan Ery keseorangan. Ery faham dengan perangai Harif dan dia ingin berusaha agar Harif bertukar niat baik terhadap Muhammad.

Harif masih mengingati kata-kata Ery itu tadi dan membuat dia merenung jauh keluar tingkap. Dia tidak tahu mengapa dia tidak suka kepada Muhammad tetapi dia ingin mendekati dengannya. Dan perkara ini membuat dia menjadi lebih buntu.

"Assalamualaikum!" sapa Muhammad dari belakang membuatkan Harif terkejut seketika.

"Eh merenung jauh nampak, sampai terkejut aku memberi salam. Jom petang ni bermain bola. Bukan ke kita ada pertandingan dua minggu lagi?"

..

Jam sudah menunjuk pukul 5 tepat. Muhammad mengajak Harif ke masjid untuk solat asar. Katanya tiada faedah kalau kita mengejar duniawi untuk berjaya tapi tidak solat. Hari ini Muhammad menyuruh Harif mengimamkan. Harif berasa hairan biasanya Muhammad yang menjadi imam, kenapa hari ni baru dia?  Setelah selesai solat, Muhammad bertembung dengan Ery. Ery ingin bertanya kepada Muhammad tentang Harif. Bukan menyibuk dalam persahabatan mereka cuma dia risau dengan niat Harif terhadap kawan baiknya sendiri.

"Assalamualaikum, anta apa khabar? Boleh ana tanya satu soalan?" Tanya Ery.

Ery dengan Muhammad selalu berbual dalam bahasa arab dan lebih selesa dengan panggilan 'ana' dan 'enta'.

"Waalaikumusalam, ana bi'hair Alhamdulilah.Boleh apa salahnya.Apa dia?" balas Muhammad. "Ini berkaitan dengan Harif" kata Ery. Muka Muhammad terus berubah menjadi terkejut. Dia terlalu risau akan kawan baiknya.

-bersambung-

No comments:

Post a Comment