Aku Benci 'Dia'- Part 1

Sinaran matahari sudah memancar di kepala katil Harif.

"Eh kau tak bangun-bangun lagi? Subuh tadi kau solat tak?" soal kawan sebiliknya, Muhammad.

"Eh kau tak nampak ke aku dah bangun ni? Banyak pula yang kau soal. Bila masa kau jadi wartawan ini?" perli Harif.

Muhammad memang sudah lama berkawan dengan Harif sejak sekolah rendah lagi sehingga sekarang mereka menuju jaya gading bersama di Universiti Islam Antarabangsa. Tapi perangai Muhammad terlalu jauh beza antara Harif. Harif selalu memanggil Muhammad 'Al Kamalun nas' yang bererti orang sempurna.

Disebabkan Harif bangun lewat, kelas yang pertama hampir bersurai. Dia letih berdiri di tempat duduknya dan menahan telinganya dengan leteran profesor.

"Saya hairanlah dengan kamu ini, Harif. Muhammad itu kan kawan baik kamu. Kenapa perangai kamu tidak sama dengannya?" soal professor kepadanya dengan penuh hairan.

Harif sudah masak dengan soalan sebegitu. Baginya,Muhammad itu orang yang sempurna di semua mata manusia tetapi bukan di matanya.

"Eh aku faham kau mesti dah bosankan dengan soalan profesor tadi. Tapi yang aku heran selama ini kenapa kau anggap dia sebagai kawan baik?"  kata Ery.

Harif terkedu seketika. Dia melihat sekeliling tempatnya untuk memastikan Muhammad tiada di situ. Sudah tentulah Muhammad akan berasa kecil hati. Harif pun mula bercerita "Macam ni sebenarnya ... "

-bersambung-

No comments:

Post a Comment